Thursday, 2 August 2012

MITOS KEBURUKKAN GUNA LAPTOP TANPA BATERI


THE MYTH (MITOS/DONGENG):
Di internet atau daripada penjual Laptop kita akan biasa mendengar pendapat atau diberitahu mengenai penggunakan laptop sambil mengecas bateri membuatkan jangka hayat bateri menjadi pendek dan merosakkan bateri.

Kita di beritahu penggunaan laptop secara langsung tanpa menggunakan bateri berpotensi untuk merosakkan komponen-komponen tertentu di dalam laptop.

Kita juga diberitahu, penyebab hal ini disebabkan oleh arus elektrik akan menuju secara langsung ke hardware tanpa melakukan penyesuaian tenaga sehingga kompenan hardware laptop menerima tegangan elektrik yang berlebihan dan mempercepat kerosakan. Kita juga diterangkan, selain menyimpan daya, bateri juga sebenarnya bertindak menyesuaikan arus yang masuk ke komponen-komponen laptop agar tidak terlalu tinggi.

Kita juga diberitahu, dengan adanya bateri pada laptop dapat menghindarkan litar pintas dan arus elektrik yang tidak stabil, yang ia tentunya sangat membahayakan motherboard dan hardisk laptop korang. Kita juga diberitahu, adalah lebih baik bateri laptop yang mengalami kerosakan daripada motherboard ataupun hardisk yang harganya lebih mahal dibandingkan dengan bateri yang secara puratanya mampu bertahan antara dalam jangka hayat 2-3 tahun.(Mitos ini aku copy-paste dari Forum http://www.carigold.com/portal/forums/showthread.php?t=354076)


THE TRUTH (KEBENARAN):
Salam, sebenarnya pernyataan ini hanya betul untuk penjagaan bateri laptop yang menggunakan bateri Litium Ion serta penjagaan Hardisk serta data-data penting didalamnya.

Untuk perlindungan litar pintas, itu tak betul, kerana arus dari power adapter charger akan melalui motherboard terlebih dahulu, baru kebahagian charging BATERI laptop, jadi jika berlaku litar pintas dari soket outlet AC biasanya akan melalui adapter dulu serta merosakkan adapter charger dulu, dan jika arus LITAR PINTAS itu terlampau tinggi baru ianya merosakkan motherboard (BIASANYA BAHAGIAN LITAR POWER).

Jadi, jika pakai Laptop tanpa bateri, hanya guna adapter charger, tidak menjadi masalah.Adapter adalah pembekal voltage pada motherboard laptop, dan di adapter, sudah ada circuit protection untuk mengelak lebihan arus serta voltage yang dibekalkan telah distabilkan untuk kegunaan laptop.

Bateri sebenarnya hanya, sebagai  sumber kuasa Secondary untuk laptop jika kita hendak portable atau jika tiada bekalan kuasa AC yang berdekatan dengan laptop.

Dan adapter charger adalah sumber kuasa utama (Primary) bagi laptop yang menukarkan 240 AC dari soket outlet ke sumber kuasa DC (15v-20v) pada laptop.Baca di post ini mengenai adapter charger http://wangsamajucomputerrepairservices.blogspot.com/2011/12/tips-memilih-ac-adapter-charger-laptop.html

Kenapa aku cakap, mitos tersebut betul untuk menjaga bateri Laptop?.Kebanyakkan tips yang kita tahu tentang penjagaan bateri laptop datangnya dari semasa laptop masih mengguna kan bateri NiCd.

Kalau dulu kebanyakkan laptop keluaran tahun 2002 ke bawah biasanya mengunakan bateri NiCad (Nickel Cadmium), bateri ini perangainya kena fully discharge selepas digunakan sekurang-kurangnya 30 cycle charging atau 1bulan sekali, jika tidak bateri tak boleh simpan 100% charge, masalah ini di panggil memori efek .

Tapi sekarang, semua laptop guna teknologi bateri LiOn (Lithium Ion) yang lebih bagus dari bateri NiCad (Nickel Cadmium), bateri ini tak perlu untuk full discharge sampai 0v, tapi sebaliknya bateri ini perlu dicharge dengan lebih kerap, kerana bateri LiOn boleh rosak jika ianya disimpan tanpa ada sekurang-kurangnya 40% charge didalamnya.


Boleh baca di post ini, untuk penambahan ilmu tentang bateri LiOn http://wangsamajucomputerrepairservices.blogspot.com/2012/06/betul-ke-tips-bateri-lebih-tahan-lama.html

Jadi, pernyataan laptop lebih tahan lama jika guna bateri + adapter charger adalah betul hanya untuk penjagaan bateri serta untuk penjagaan HDD bagi laptop yang menggunakan bateri Litium ion .

Guna charger serta bateri di laptop juga adalah menyamai sistem sistem UPS di komputer, untuk korang save kan segala kerja yang dibuat jika tiba-tiba ada masalah power break down di office atau dirumah.

Laptop sekarang, sistem chargingnya akan cut off charging bateri, sekiranya bateri telah penuh dan akan hanya guna power dari adapter sahaja.

Tapi, perlu diingat mana-mana bateri juga ada lifecycle serta akan mengalami oxidation dan akan perlu ditukar apabila sudah dipakai sekian lama.Bateri yang disimpan lama juga akan rosak walaupun tidak digunakan, kerana bahan kimia didalam bateri akan mengalami oxidation atau corrosion dari masa ke masa.

SUMBER:

3 comments:

Anonymous said...

bateri handset pun sama ker?

Anonymous said...

pnerangan yg sngat pdat...
Ku stuju b3 jew yg rosak lau main smbil cas... Cos overheat kot...
Handphone pun same jew terutama smartphone...

احمد شكور said...

Saye ade terbaca artikel tentang cara kalibrasi bateri laptop..http://carisinyal.com/2013/11/cara-kalibrasi-baterai-laptop/.Saye nak tanya adakah perlu untuk melakukan proses kalibrasi untuk bateri yang menggunakan Lion(Lithion Ion)???mohon penjelasan yang cerah.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...